Current Issues

Plasma Darah Survivor Corona Diujicobakan Jadi Penyelamat Nyawa Pasien Covid-19

Dwiwa

Posted on March 31st 2020

Tingginya kasus Covid-19 di dunia membuat berbagai percobaan coba terus dilakukan untuk membendung virus Corona semakin merajalela. Di Inggris, dokter tengah menguji coba memasukkan plasma darah orang “orang kaya” kepada pasien Covid-19 dan perawat mereka.

Uji coba ini merupakan upaya yang dilakukan untuk menyelamatkan nyawa pasien yang telah didukung virus Corona. Orang-orang “hyperimun” yang disetujui adalah orang-orang yang berhasil diselesaikan dari infeksi Corona.

Subyek yang akan diberikan suntikan plasma ini adalah pasien yang diberikan di rumah sakit dengan pneumonia akibat Corona. Harapannya, cara ini dapat mengurangi jumlah pasien yang diakhiri dengan ventilator di ruang perawatan intensif (ICU).

Orang-orang yang berhubungan dekat dengan pasien Covid-19, seperti petugas di pusat kesehatan dan perawat, juga berada dalam daftar untuk mendapatkan penawaran menjadi subyek uji coba ini. Hal tersebut sebagai upaya agar penyebaran virus dapat dibendung dan mengurangi beban di pusat kesehatan.

Orang yang pulih dari Covid-19 memiliki antibodi di plasma. Apa yang disebut dengan "plasma pemulihan" akan diberikan kepada pasien dan orang-orang yang melakukan kontak dalam beberapa kali uji klinis yang sedang dilakukan dengan lembaga terkait medis.

Peneliti senior di Universitas Glasgow, Prof David Tappin, telah mengajukan permohonan pada Institut Nasional untuk Penelitian Kesehatan agar dapat menggunakan dua uji klinis menggunakan plasma pemulihan.

“Ini harus dimulai lebih cepat dari biasanya. Tidak perlu mencoba lagi yang perlu dilakukan, ”kata David.

Uji coba ini akan mencari bukti tentang plasma yang dapat mengembalikan infeksi pada perawat pasien dan membuat mereka dapat bekerja dengan baik. Selain itu, juga mencegah pasien perlu ventilator di ruang ICU.

Memperbaiki pasien yang sudah sembuh parah dan memperbaiki pasien agar bisa lepas dari ventilator. "Uji coba harus dilakukan, atau kita tidak akan pernah tahu intervensi ini akan efektif dan bermanfaat," lanjutnya.

Presiden Akademi Ilmu Kedokteran dan direktur eksekutif dari King Health Partners (terdiri dari King's College London dan tiga rumah sakit utama di London) Prof Robert Lechler mengatakan jika kelompok tersebut berusaha melakukan uji coba paralel terhadap plasma pemulihan.

Robert juga mengutip jika pusat layanan kesehatan dan transplantasi darah (NHS Darah dan Transplantasi) telah mulai menerjemahkan donor yang cocok. Plasma darah dari pasien yang berhasil diselesaikan dari Covid-19 akan mengandung antibodi yang dihasilkan sistem kekebalan tubuh untuk melawan virus.

"Plasma ini akan ditranfusikan kepada pasien dalam kondisi yang buruk," katanya. Dengan adanya transfusi plasma ini diharapkan antibodi dari pasien yang telah berhasil diperoleh dapat membantu penerima yang berjuang melawan Covid-19, ”tambahnya. Semua darah yang akan ditransfusikan juga melalui pemeriksaan memeriksa untuk memastikan keamanannya.

Amerika Serikat juga telah melakukan uji coba ini setelah mendapatkan persetujuan dari Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA). Paling ada 100 laboratorium yang telah berpartisipasi untuk menghasilkan plasma pemulihan bagi pasien di seluruh negara bagian.

Prof Arturo Casadevall, spesialis penyakit infeksi di Universitas John Hopkins, Baltimore Maryland, yang terlibat dalam upaya di Amerika Serikat, mengatakan jika menyuntikkan antibodi mungkin lebih efektif jika diberikan lebih awal. Bisa jadi, infus plasma dapat menyelamatkan orang dari virus dalam beberapa minggu.

Sebelumnya, peneliti Tiongkok melaporkan plasma pemulihan dapat membantu pasien Covid-19 dalam masa pemulihannya. Namun, jumlah sampel yang digunakan hanya kelompok kecil tanpa adanya kelompok kontrol. Jadi tidak bisa ditentukan apakah ini benar-benar bekerja atau tidak.

Arturo juga telah menerbitkan prosedur yang dilakukan di Amerika Serikat untuk Tappin dan Lechler untuk membantu mereka mengembangkan cara ini di Inggris. “Aku berkata, hal terbaik yang bisa kamu lakukan adalah mencoba dan membangun jaringan di Inggris. Karena akhirnya semua ini harus dilakukan secara lokal, ”tambahnya.

Jika melihat sejarah, ini merupakan peluang yang baik. Namun, karena ini adalah virus, semuanya masih belum pasti. “Tiongkok telah melaporkan hasil yang baik, tetapi belum diumumkan. Ini adalah solusi untuk mujarab atau ajaib, tetapi sesuatu yang harus diperdebatkan dan dilakukan untuk melihat apakah kita dapat membantu menyelesaikan epidemi ini, ”ujar Arturo. (*)

Related Articles
Current Issues
WHO Resmi Sebut Coronavirus Berasal dari Hewan, Bukan Kebocoran Laboratorium

Interest
Tak Hanya Nyawa, Pandemi Covid-19 Juga Bisa Bunuh Privasi

Current Issues
Tidak Hanya Manusia, Coronavirus Juga Mulai Infeksi Harimau