Opinion

Beratnya Menjadi Kelas Sulung di Sekolah

Ilham Kape

Posted on July 30th 2018

Pasti kalian semua tahu, kan, tentang anak sulung? Anak yang biasanya paling sering dimarahin sama orang tua, dituntut untuk jadi contoh buat adek-adeknya, dan harus serba mandiri. Iya nggak, sih? Kebanyakan, sih, gitu. Nah, kalian pasti tahu dong apa yang dimaksud dengan kelas sulung di sekolah? Yap, kelas yang paling tua di sekolah. Jadi misalnya kamu SMP kelas sulung itu kelas 9, sementara kalo kamu SMA kelas sulung itu kelas 12. Fase jadi kelas sulung di sekolah adalah proses yang nggak bisa dihindari (anjay), ya iyalah nggak mau kan stuck di kelas yang sama bertahun-tahun?! Maka dari itu aku mau ngasih tau sebenernya apa aja sih yang bakal memberatkan kamu selama jadi kelas sulung di sekolah.

Menjadi kelas sulung di sekolah itu berat, tapi tetep yang paling berat rindunya Dilan, sih. Beratnya gimana? Jika kalian berada di kelas sulung SMP, kalian ada tanggung jawab untuk bisa membuat sekolah itu menjadi sekolah favorit dengan lulus ke SMA yang terfavorit. Sedangkan jika kalian SMA menjadi kelas sulung, tanggung jawab kalian adalah untuk masuk ke perguruan tinggi favorit. Tapi percaya deh yang nomor satu itu usaha kita. Mau sukses seperti apa dan yang paling penting sukses nggak musti dari sekolah terfavorit atau sekolah yang jadi impian kebanyakan orang.

Selain tanggung jawab itu, ada lagi tanggung jawab yang penting ketika menjadi kelas sulung di sekolah, yaitu kelas sulung pasti dijadikan patokan oleh guru terhadap kelas bungsunya. Jika kelas sulung nakal, besar kemungkinan akan ketularan kepada kelas bungsu. Jika kelas sulung pintar, ada kemungkinan juga kepintaran turun ke kelas bungsu. Tapi, itu belum tentu lho ya. Ada kelas bungsu rajin, kelas sulungnya malas, begitu pun sebaliknya. Biasanya, kelas sulung harus melakukan kegiatan yang baik supaya bisa dicontoh oleh adik kelasnya. Padahal kan nggak adil. Siapa coba yang minta dilahirin duluan? terus sekolah duluan, terus jadi kelas sulung duluan? Yang bener tuh semua orang jadi contoh buat satu sama lain nggak perduli dia kelas bungsu, tengah, atau sulung. 

Bukan berat tanggung jawab aja, ada hal yang paling berat, yaitu berat pada saat lulus. Semua orang pasti senang bisa lulus dari sekolah, nggak mungkin ada yang nggak senang. Tapi, diantara kesenangan itu bakalan ada kesedihan yang muncul nantinya. Awal-awal lulus masih biasa, lama kelamaan ada rasa rindu kepada kegiatan dulu.

Berat rasanya pasti meninggalkan tempat yang lama, sekolah yang lama, teman yang lama, tapi perpindahan itu pasti ada, pasti terjadi. Sedih, sih, pasti. Tapi, jangan terlarut dalam kesedihan aja, percayalah ada sesuatu yang lebih baik di tempat yang baru.

So, buat kalian, nih yang sedang dalam fase kelas sulung di sekolah, banyak-banyakin luangin waktu sama temen-temen karena waktu kalian sama temen-temen di sekolah itu tahun depan udah nggak banyak seperti sekarang. Syukur-syukur jika tahun depan ketika lulus masih satu sekolah, kalo udah beda sekolah? Harus bisa atur waktu biar gak sama-sama sibuk untuk ketemu.

Dan jangan terlalu pusingin tugas sekolah, dibawa enjoy aja semuanya tapi jangan ke-enjoy-an juga. Pokoknya, lama-lamain, deh, di sekolah, buat kenangan yang banyak yang bisa ditulis dan dibaca di kemudian hari. Sukses untuk semua kelas sulung di Indonesia. :’)

Related Articles
Opinion
Yang Kamu Nggak Tahu Tentang Si Ranking Satu

Opinion
Bersekolah Tiga Tahun, Worth it kah?

Interest
Hindari Siswa Terpapar Coronavirus, Ujian Nasional Resmi Ditiadakan