Opinion

Empat Momen Penguji Kesabaran Bapak/Ibu Guru

Selamat Hari Guru, Bapak dan Ibu!

Ilham Kape

Posted on November 25th 2018

Sebelum hari ini berakhir, saya mau ikut meramaikan peringatan Hari Guru Nasional seperti teman-teman semua. Tapi jika kalian hanya sekadar mengucapkan atau membagi momen haru yang pernah kalian lewati bersama Bapak atau Ibu Guru kalian, saya mau cerita hal-hal konyol yang pernah saya lewati bersama beliau semua.

Hal-hal yang bikin saya kangen masa-masa sekolah, juga omelan-omelan beliau. Hal yang bikin saya yakin kalau kalian juga pernah atau sedang merasakannya. Sekaligus hal yang menjadi bukti betapa sabarnya beliau-beliau ini sebagai sosok yang patut digugu dan ditiru.

 

Ketiduran

Yakin NGGAK PERNAH ketiduran di kelas? Saya sih nggak pernah nggak. Apa lagi di jam-jam kritis menuju dan kelar istirahat siang. Beuh, rasanya kayak ada 1000 mangkok mie ayam bergelatungan di kelopak mata. Berattt banget buat melek! Dan kalau sudah begitu, jangankan duduk di belakang, duduk paling depan yang berhadapan langsung sama meja guru pun nggak peduli lagi. Merem ya merem aja, gitu.

Terus apa yang biasanya beliau lakuin waktu tahu saya ketiduran? Ya. Beliau bakal meninggikan suara buat manggil nama saya supaya maju ke depan. Biar dimarahin? Nggak. Cuma disuruh ngerjain soal integral yang butuh waktu 7 hari 7 malam buat diselesaiin.

 

Terciduk di Sidak Atribut

Masih ada sidak penampilan nggak di sekolah kalian? 7 dari 10 siswa—termasuk saya—pernah merasakan ini. Apa lagi yang suka gondrongin atau ngecat rambut dengan warna mencolok. Weh, siap-siap tuh gunting mampir di kepala dan pulang dengan rambut ‘indie’ alias ‘ngacak’ karena dipotong Bapak/Ibu guru.

Atau...kamu suka pakai atribut seragam yang nggak lengkap? Siap-siap aja dikasih tugas tambahan atau diminta kerja bakti berjamaah.

Saya sih pernah kena dua-duanya. Kalau kalian, pernah tercyduck yang mana nih, guys?

 

Ke-gep Pacaran

Yang anti jomblo-jomblo club mana suaranyaaa~

Berhubung dulu status belum terakreditasi, jadi ingatan saya sama hal ini nggak begitu membekas secara pribadi *ngeles*. Tapi, kalau ingatan dari teman-teman sih banyak. Dan gara-gara mereka selalu bersikap dunia milik berdua yang lain ngontrak, jadi deh bahan bulan-bulanan satu sekolah. Nggak cuma teman, guru pun ikut nge-godain. 

Nah, khusus buat kamu yang suka curi-curi gandengan, colek-colekan, atau hal-hal yang bikin kamu kayak perangko di lem Castol sama pacar, waspada aja sama panggilan guru BP. Bukan mau nyampurin kehidupan pribadi kalian sih, guys. Mereka begitu karena peduli dan ingin menjaga kalian dari hal-hal yang ‘iya-iya’.

 

Mabal

Yhaaa, ini satu hal yang benar-benar menguji iman Bapak/Ibu guru (kalau kalian ketahuan). Mau dimarahin langsung, eh, bukan anak sendiri. Walhasil, melayanglah surat panggilan buat orang tua. Dobel deh omelan yang didapat.

So, guys, sebelum memutuskan belok ke warung terdekat atau loncat gerbang, pikirkanlah ‘keselamatan hidup’ kalian. Bukan apa-apa. Kalau terus papasan sama Bapak/Ibu guru di tengah jalan itu loh...dobel apesnya!

 

Well, cerita di atas cuma segelintir pengalaman saya di sekolah yang menjadi uji kesabaran buat Bapak/Ibu guru. Semoga beliau-beliau tersebut nggak cepat habis stok sabarnya buat membimbing ‘anak-anaknya’ ini ke jalan yang lurus. Dan lebih dari itu, semoga beliau-beliau nggak dapat murid sebandel saya atau teman-teman saya di sisa masa pengabdiannya. Hehe. 

Selamat Hari Guru, Bapak dan Ibu! 

Related Articles
Current Issues
3 Ide Simpel Mengapresiasi Guru Kesayanganmu di Hari Guru Nasional

Portrait
Dodit Mulyanto Curhat Gaji Guru Kecil dan Administrasi Ribet

Current Issues
3 Fakta Penting yang Harus Kamu Tahu Tentang Hari Guru Nasional 2019