Current Issues

Studi: Otak Remaja Mungkin Menua Lebih Cepat Karena Stres Akibat Pandemi

Dwiwa

Posted on December 5th 2022

Penelitian telah menunjukkan bahwa pandemi Covid-19 berdampak besar pada kesehatan mental remaja, memperburuk tingkat kecemasan dan depresi. Tetapi sebuah studi baru menemukan jika hal itu mungkin juga membuat otak mereka menua beberapa tahun.

Dilansir USA Today, peneliti dari Stanford University menganalisis pemindaian MRI yang diambil dari orang berusia 15 hingga 18 tahun sebelum pandemi dan membandingkannya dengan pemindaian dari rekan mereka yang diambil selama pandemi.

Menurut penelitian yang diterbitkan di Biological Psychiatry: Global Open Science, pemindaian baru menunjukkan otak remaja tampak sekitar tiga tahun lebih tua daripada rekan mereka sebelum Covid.

"Meskipun mereka seumuran, otak mereka terlihat lebih tua," kata penulis utama Ian Gotlib, profesor psikologi di Stanford University. “Ini menegaskan stres yang mereka alami selama pandemi dan efek yang mereka alami, tidak hanya pada kesehatan mental tetapi juga pada otak mereka.”

Temuan lain para peneliti yakni pemindaian juga menunjukkan perubahan struktural di otak, serta perubahan pada bagian otak yang bertanggung jawab atas ingatan, konsentrasi, pembelajaran, emosi, reaktivitas, dan penilaian.

Mereka menemukan remaja yang diperiksa setelah pandemi memiliki volume hippocampal dan amigdala yang lebih besar, dan ketebalan jaringan korteks yang berkurang. Para ahli mengatakan hippocampus dan amigdala mengontrol akses ke ingatan dan membantu memodulasi emosi, sementara jaringan korteks melibatkan fungsi eksekutif.

Para ahli mengatakan belum jelas bagaimana perubahan struktural di otak ini akan memengaruhi remaja dan apa artinya bagi masa depan mereka. Tetapi ini menjadi bukti kuantitatif yang mendukung tingkat gangguan kesehatan mental yang lebih tinggi di kalangan remaja sejak pandemi.

"Hippocampus adalah pusat pembelajaran dan ingatan kita dan juga merupakan pusat yang mengendalikan suasana hati, kecemasan, dan depresi," kata Dr. Mirjana Maletic-Savatic, ahli saraf anak di Texas Children’s Hospital  dan profesor di Baylor College of Medicine, yang tidak terafiliasi dengan studi. Bagian tersebut mungkin lebih aktif selama pandemi, yang menyebabkan peningkatan ukuran, tambahnya.

Menurut penulis penelitian, sejauh ini, penelitian hanya menemukan percepatan perubahan "usia otak" pada anak-anak yang mengalami kesulitan kronis seperti kekerasan, pengabaian, disfungsi keluarga, atau kombinasi faktor.

“Sayangnya, hasil studi berbasis otak baru ini tidak mengejutkan orang-orang di dunia klinis,” kata Dr. R. Meredith Elkins, salah satu direktur program McLean Anxiety Mastery Program di Rumah Sakit McLean. “Sejak Maret 2020, klinik kami telah melihat peningkatan objektif dalam tingkat keparahan gangguan kecemasan, OCD, depresi yang terjadi bersamaan, dan perilaku terkait risiko yang terkait dengan tekanan."

Skrining pediatrik di kliniknya menunjukkan sekitar 60 persen anak-anak melaporkan riwayat melukai diri sendiri atau keinginan bunuh diri, katanya, lebih sering dalam beberapa tahun terakhir.

Salah satu sumber stres pandemi terbesar adalah kurangnya dukungan sosial dan isolasi selama lockdown, kata Elkins. Dia juga melihat banyak anak melaporkan kecemasan yang meningkat atas risiko kesehatan dan stres akademik karena tiba-tiba kembali ke sekolah.

“Kalian mengalami periode yang relatif mudah secara akademis dan tiba-tiba anak-anak kembali ke sekolah dan tuntutan meningkat,” katanya. “Mereka memiliki kekhawatiran nyata bahwa mereka telah tertinggal dan tidak dapat mengejar ketinggalan.”

Anak-anak dan remaja juga lebih rentan terhadap tantangan ekonomi yang signifikan, ketidakadilan rasial, dan kerusuhan sosial selama isolasi, kata Elkins.(*)

 

Foto: Pixabay

Artikel Terkait
Current Issues
Penyintas Covid-19 Alami Masalah Kognitif Berbulan-Bulan Setelah Sembuh

Current Issues
Sekitar 76 Juta Orang Mengalami Kecemasan Karena Pandemi, Kalian Juga?

Current Issues
Studi: Masalah Penglihatan pada Anak-anak Meningkat Selama Pandemi Covid-19