Tech

Hati-Hati dengan Iklan di Medsos, Bisa Jadi Jendela untuk Phising

Dwiwa

Posted on July 26th 2022

Semakin mudahnya informasi yang kita dapat, artinya harus semakin hati-hati dalam memilih dan memilahnya. Dilansir Antara, Ketua Asosiasi Pendidikan Tinggi Ilmu Komputer (Aptikom) Kalimantan Timur Eko Junirianto meminta warganet selektif dalam menerima informasi dan tidak mudah menyebarkan sebelum memastikan kebenarannya untuk mencegah kejahatan "phishing".

Phishing sendiri merupakan upaya pelaku kejahatan siber untuk mencuri kata sandi, nomor kartu kredit, detail rekening bank, dan informasi rahasia lainnya. Data yang berhasil dicuri ini bisa dijadikan alat oleh para pelaku kejahatan untuk menguras isi rekening kalian.

Melalui pers rilis yang diterima pada Selasa, 26 Juli 2022, Eko mengatakan bahwa kejahatan phishing biasanya dimulai dengan pembuatan konten atau situs palsu yang ditujukan untuk memperdayai korban. Para warganet yang telah tertipu akhirnya memberikan informasi data pribadinya sehingga pelaku dapat membuka akses akun media sosial dan akun rekening bank.

"Iklan promosi juga bisa dimanfaatkan pelaku kejahatan phishing, mereka memanfaatkan fitur adsense untuk menjebak korban," ucap Eko dalam webinar bertema "Ragam Penipuan di Dunia Online", di Balikpapan, Kalimantan Timur, baru-baru ini, yang diinisiasi oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika RI bersama Gerakan Nasional Literasi Digital (GNLD) Siberkreasi.

Eko mengingatkan agar warganet tidak mudah percaya terhadap iklan-iklan yang beredar di media sosial seperti Facebook dan Instagram.

Dalam kesempatan yang sama, Dosen dan Penyuluhan Kurikulum Kewirausahaan Wulan Fitrini mengatakan pelaku kejahatan phishing memanfaatkan kelengahan pengguna untuk memberikan informasi penting mengenai data pribadi seperti nomor KTP, alamat rumah, bahkan data kartu kredit dan nomor rekening.

"Hal tersebut merupakan data yang sangat privasi, tapi karena pelaku kejahatan memanfaatkan sisi psikologis akhirnya membuat korban menginformasikan datanya," kata dia.

 

Lalu bagaimana agar bisa lebih aman di dunia maya?

Menurut Wulan, warganet seharusnya tidak mengunggah data pribadi di internet dan media sosial. Selain itu, harus lebih berhati-hati dengan kiriman pesan yang memuat tautan tidak jelas.

Relawan Masyarakat Anti Fitnah Indonesia (Mafindo) Kota Semarang Safira Azmy Rifzikk menuturkan, salah satu kemampuan yang perlu ditingkatkan warganet untuk menghindari ancaman penipuan di dunia maya adalah cakap dalam menggunakan mesin pencarian.

Menurutnya, ada sejumlah fitur dalam mesin pencari yang dapat dimanfaatkan untuk menambah literasi. Misalnya, informasi khusus bidang akademik untuk mendukung keahlian digital, penggunaan kata kunci yang efektif, serta menggunakan fasilitas cek fakta sehingga dapat menyeleksi informasi.

"Mengenal lebih dekat dengan dunia digital akan membuat kita lebih paham mengenai kemudahan mencari informasi dan memenuhi kebutuhan. Kemampuan beradaptasi dan bijak mengakses internet dapat menjadi tameng diri kita dari penipuan di dunia online," kata Safira.

Kegiatan ini merupakan rangkaian program Gerakan Nasional Literasi Digital oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika. Program Gerakan Nasional Literasi Digital ini diharap dapat mendorong masyarakat menggunakan internet secara cerdas, positif, kreatif, dan produktif. (*)

 

Foto: Pixabay

Artikel Terkait
Interest
Literasi Jadi Senjata Kementerian Kominfo Tangkal “Tsunami Digital”

Tech
Permudah Pengusaha, Facebook dan Instagram Uji Coba Fitur Shops

Tech
Bantu Promosi UKM Sekitarmu dengan Pakai Stiker Baru Instagram Ini