Interest

Peneliti Menguji Teknologi Cahaya yang Bisa Melindungi dari Pandemi Berikutnya

Dwiwa

Posted on May 12th 2022

Teknologi baru memungkinkan kita mendapat lapisan perlindungan tambahan terhadap pandemi berikutnya hanya dengan menyalakan lampu. Saat ini, para peneliti sedang mengeksplorasi cara baru menggunakan sinar ultraviolet untuk membuat udara dalam ruangan lebih aman.

“Sudah diketahui selama 80 tahun atau lebih bahwa sinar ultraviolet dapat membunuh bakteri dan menonaktifkan virus di udara sehingga tidak lagi menular,” Don K. Milton, profesor kesehatan kerja dan lingkungan di University of Maryland School of Public Kesehatan, mengatakan kepada CBS News.

Sinar UV-C konvensional telah digunakan secara luas di tempat-tempat seperti rumah sakit, tempat penampungan tunawisma, dan penjara. Tapi sinar UV konvensional itu bisa merusak kulit dan mata, jadi tidak boleh dipaparkan langsung ke manusia. Tetapi panjang gelombang yang lebih pendek – disebut Far UV-C – tidak dapat melewati lapisan atas kulit atau lapisan robekan kornea.

Milton membayangkan perangkat portabel, seperti yang dikembangkan untuk Pentagon atau yang dipasang di langit-langit dan mengarah ke bawah, untuk membatasi penyebaran patogen di tempat orang biasa berkumpul. Mereka sudah digunakan di beberapa restoran, bandara, dan bus.

"Kita bisa menempatkan ini di tempat-tempat di mana orang berkumpul, mengurangi kemampuan virus untuk menularkan di tempat-tempat itu," katanya.

David Michaels, seorang profesor lingkungan dan kesehatan kerja di Universitas George Washington, mengatakan kepada CBS News bahwa ia berharap teknologi ini akan menjadi bagian dari lapisan perlindungan terhadap patogen di udara yang mencakup ventilasi, filtrasi, masker, dan vaksinasi.

"Kalian tidak bisa hanya mengatakan, 'pakai masker, divaksinasi.' Pastikan juga udara bersih, udara aman. Dan Far UV-C adalah salah satu alat yang sangat efektif," kata Michaels. "Kalian memerlukan perlindungan berlapis. Dan kita tahu bahwa kalian dapat mengadakan acara super spreader di area dalam ruangan tempat semua orang divaksinasi dan diuji. Jadi kita harus melakukan yang lebih baik."

Michaels, mantan asisten sekretaris tenaga kerja untuk Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja (OSHA) di bawah pemerintahan Obama, mengatakan dia mengharapkan organisasi profesional untuk mengeluarkan rekomendasi keselamatan seputar teknologi Far UV-C sebelum mendapat persetujuan pemerintah.

"Saya berharap OSHA bergerak cepat untuk membuat persyaratan tersebut, tidak hanya untuk UV kuman, tetapi secara keseluruhan, karena saat ini OSHA tidak memiliki standar untuk penyakit menular yang ditularkan melalui udara," ujarnya.

Saat dimintai keterangan, OSHA menunjukkan panduannya saat ini untuk melindungi karyawan di tempat kerja. "OSHA saat ini sedang mengerjakan standar penyakit menular yang, jika diadopsi, akan mengatasi patogen di udara baik dalam perawatan kesehatan dan pengaturan berisiko tinggi lainnya," juru bicara dari Departemen Tenaga Kerja AS mengatakan kepada CBS News.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan kepada CBS News bahwa penelitian terbaru tentang Far UV-C memang menjanjikan, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan. Sementara Food and Drug Administration (FDA) mengatakan data keamanan jangka panjang masih kurang.

"Saya seorang ilmuwan dan selalu ada pertanyaan lain yang ingin saya jawab, tetapi saya pikir risikonya minimal dan keuntungan dari teknologi ini sangat besar," kata Milton tentang apakah menurutnya teknologi itu sudah siap. "Jadi kita harus mulai menggunakannya lagi." (*)

Foto:Pixabay

Related Articles
Current Issues
Pedoman Baru CDC Akui Covid-19 Menular Melalui Udara

Tech
Di Masa Depan, Hologram Mungkin Akan Gantikan Selebriti saat Konser Live

Current Issues
Hadapi Hoaks Seputar Covid-19, WHO Rilis Aplikasi 'WHO MyHealth'