Interest

Polusi Udara Meningkat Cepat di Kota yang Sedang Berkembang

Dwiwa

Posted on April 14th 2022

Dunia sedang mengalami ledakan megacity. Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), saat ini terdapat sekitar 30 kawasan perkotaan di dunia dengan jumlah penduduk di atas 10 juta. Sebagian besar di antaranya berada di Asia Tenggara, Afrika, dan Timur Tengah.

PBB memperkirakan jumlah kota besar ini akan meningkat dalam dekade berikutnya, terutama di Tiongkok dan India. Karena kota-kota besar seperti itu tumbuh dalam ukuran dan jumlah, para ilmuwan bekerja untuk memahami dampak apa yang akan mereka berikan pada dunia - terutama dalam hal polusi udara.

Dilansir dari Popular Science, dalam sebuah penelitian yang diterbitkan minggu lalu di Science Advances,  sekelompok peneliti internasional memeriksa data polusi udara satelit dari 2005-2018 di 46 lokasi yang diproyeksikan menjadi megacity di masa depan di seluruh wilayah tropis Asia, Afrika, dan Timur Tengah.

Mereka melihat pencitraan polutan seperti nitrogen dioksida, formaldehida, amonia, dan partikel halus dari bulan ke bulan. Hasilnya, para ilmuwan menyaksikan kota-kota menjadi semakin tercemar.

"Hasilnya, singkatnya, adalah bahwa sebagian besar kota yang tumbuh cepat ini benar-benar menunjukkan peningkatan hampir semua polutan ini untuk keseluruhan catatan," kata penulis studi Karn Vohra, seorang peneliti geografi di University College London. “Yang mengejutkan kami adalah besarnya perubahan ini.”

Di 40 dari 46 kota yang mereka pelajari, paparan populasi perkotaan terhadap polusi udara meningkat 1,5 hingga 4 kali lipat antara 2005 dan 2018. Beberapa dari hasil tersebut bertentangan dengan penelitian yang ada tentang kualitas udara, yang berfokus pada petak regional atau data nasional.

Meneliti data pada skala ini memperjelas bahwa tren polutan udara tertentu dua hingga tiga kali lebih curam di kota-kota besar daripada di daerah sekitarnya. Misalnya, kata Vorha, penelitian terbaru menunjukkan penurunan polusi nitrogen dioksida di seluruh Afrika karena ketergantungan yang lebih rendah pada pembakaran biofuel. Tetapi di kota-kota di mana kebanyakan orang tinggal, studi baru ini menunjukkan, polusi sebenarnya semakin parah.

“Kami terus menggeser polusi udara dari satu wilayah ke wilayah lain, dibanding belajar dari kesalahan masa lalu dan memastikan industrialisasi yang cepat dan pembangunan ekonomi tidak membahayakan kesehatan masyarakat,” rekan penulis studi Eloise Marais, seorang profesor di geografi fisik di UCL, mengatakan dalam sebuah rilis.

Kualitas udara yang buruk dapat menyebabkan banyak masalah kesehatan - mulai dari asma hingga kematian. Sepanjang garis waktu pengamatan mereka, para peneliti dapat memperkirakan jumlah kematian dini yang disebabkan oleh polusi udara, yakni 180.000 pada tahun 2018 atau naik 62 persen dari tahun 2005. Peningkatan paling cepat terjadi di Dhaka, Bangladesh serta sejumlah kota-kota di India, termasuk Mumbai, Bangalore, Kolkata, Hyderabad, Chennai, Surat, Pune, dan Ahmedabad.

“Jika tren ini terus berlanjut, itu pasti akan menjadi lebih buruk,” kata Vohra. “Katakanlah kualitas udara tidak berubah. Bahkan kemudian, populasi di kota-kota ini berkembang pada tingkat yang sangat dramatis. Dalam hal itu juga, kematian dini akan meningkat.”

Itu tidak berarti semua harapan hilang. Menurut Vohra, penduduk perkotaan dapat membantu dengan lebih mengandalkan angkutan umum untuk menghindari mobil dari jalan.

Dalam skala yang lebih besar untuk melindungi penduduk, sangat penting bagi pembuat kebijakan dan pemimpin komunitas yang sedang berkembang untuk mengembangkan langkah-langkah polusi yang ketat (dan secara aktif memantaunya) seiring industri yang terus mengalir. Lakukan gerakan menuju sumber energi yang lebih bersih seperti angin dan matahari, dan kota-kota ini akan menuju ke udara yang kurang tercemar.

“Banyak penelitian telah meramalkan bahwa ini akan menjadi kota-kota besar, kebanyakan orang akan tinggal di daerah tropis dan akan tinggal di kota-kota ini,” kata Vohra. “Jika kita tahu hal seperti ini akan terjadi, kita pasti harus segera menerapkan langkah-langkah polusi yang ketat.”(*)

Foto: Pexels/Chris LeBoutillier

Artikel Terkait
Interest
Jakarta Jadi Kota dengan Polusi Tertinggi di Indonesia Versi IQ Air

Interest
Polusi Udara Mungkin Turunkan Harapan Hidup Sampai 9 Tahun di India

Current Issues
Selamat Hari Bumi! Ini 5 Hal yang Kita Pelajari dari Bumi Setahun Terakhir