Current Issues

Ini Rencana WHO untuk Keluar dari Fase Darurat Pandemi

Dwiwa

Posted on March 31st 2022

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merilis rencana terbaru untuk Covid-19 pada Rabu (30/3). Mereka memaparkan strategi utama yang jika diterapkan pada 2022, akan memungkinkan dunia mengakhiri fase darurat pandemi.

Dilansir Reuters, rencana tersebut mencakup tiga kemungkinan skenario tentang bagaimana virus dapat berkembang di tahun mendatang.

"Berdasarkan apa yang kita ketahui sekarang, skenario yang paling mungkin adalah virus Covid-19 terus berkembang, tetapi tingkat keparahan yang ditimbulkannya berkurang seiring waktu karena kekebalan meningkat berkat vaksinasi dan infeksi," kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus

Dalam skenario kasus dasar ini, yang menjadi model kerja WHO, virus menyebabkan wabah yang tidak terlalu parah dengan lonjakan berkala dalam penularan saat kekebalan berkurang. Vaksin booster mungkin diperlukan bagi mereka yang paling berisiko. Virus kemungkinan akan masuk ke dalam pola musiman, dengan puncaknya di bulan-bulan yang lebih dingin, mirip dengan influenza.

Dalam skenario terbaik WHO, varian masa depan akan secara signifikan kurang parah. Bahkan perlindungan dari penyakit parah akan bertahan lama, tanpa perlu booster di masa depan atau perubahan signifikan pada vaksin saat ini.

Sementara dalam skenario terburuk, virus berubah menjadi ancaman baru yang sangat menular dan mematikan. Dalam skenario ini, vaksin akan kurang efektif dan kekebalan dari penyakit parah dan kematian akan berkurang dengan cepat, membutuhkan perubahan signifikan pada vaksin saat ini dan kampanye luas suntikan booster untuk kelompok rentan.

Untuk membantu mengakhiri fase darurat, WHO meminta negara-negara melanjutkan atau meningkatkan pengawasan virus untuk mengamati tanda-tanda peringatan dini perubahan signifikan dalam virus. Mereka juga menyerukan peningkatan deteksi long Covid, untuk melacak dan mengurangi kecacatan jangka panjang setelah pandemi berakhir.

Negara-negara juga harus terus melakukan pengujian diagnostik untuk SARS-CoV-2. Ini untuk membantu mengidentifikasi kasus individu dan memandu pengambilan kebijakan tingkat masyarakat. WHO juga meminta negara-negara untuk melacak evolusi virus dalam populasi hewan.

WHO juga terus mempromosikan target memvaksinasi 70 persen populasi dunia terhadap Covid, dengan fokus pada mereka yang paling rentan terhadap hasil yang parah.

Laporan tersebut mengakui bahwa vaksin saat ini terbukti kurang efektif dalam mengurangi penularan varian Omicron, tetapi target masih tetap relevan.

Hingga akhir Maret 2022, lebih dari 11 miliar dosis vaksin Covid-19 telah diberikan secara global. Tetapi sekitar 36 persen dari populasi global belum menerima dosis pertama.

"Saya pikir apa yang direncanakan adalah pendekatan yang masuk akal, tingkat tinggi, dan komprehensif," kata David Dowdy, ahli epidemiologi penyakit menular di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg.

"Apakah itu membuat kita keluar dari fase akut atau tidak, mungkin lebih bergantung pada virus dan penerapan pendekatan ini daripada dokumen itu sendiri. Tapi saya pikir dokumen itu adalah awal yang baik," katanya.

Tedros mengatakan laporan dengan titel Rencana Kesiapsiagaan, Kesiapan dan Respons Strategis, adalah yang ketiga di WHO, dan kemungkinan akan menjadi yang terakhir. Laporan pertama WHO dirilis pada awal pandemi, pada Februari 2020. (*) 

 

Ilustrasi: Pixabay

Artikel Terkait
Current Issues
Meski Ada Vaksin Covid-19, Kehidupan Diperkirakan Baru Akan Normal Pada 2022

Current Issues
Anak Muda Harus Sabar, Jatah Vaksin Covid-19 Mungkin Baru Didapat Pada 2022

Current Issues
WHO Sebut Ada Harapan Vaksin Covid-19 Bisa tersedia pada Akhir Tahun Ini